11 Fakta mengejutkan salamander, hewan yang hidup sebelum dinosaurus

foto: commons.wikimedia.org & subscription.newscientist.com

Salamander merupakan hewan yang bisa hidup di air dan darat. Hewan ini biasa dikenal dengan sebutan amfibi. Jika dilihat dengan mata telanjang hewan ini mirip seperti kadal dengan kaki, tubuh ramping dan ekor panjang dan tambahan mulut seperti katak. Pada saat ini salamander setidaknya ada 656 spesies, namun sangat di disayangkan sekitar 475 terancam punah.

Sebagian besar, salamander memiliki empat jari pada kaki depan mereka dan lima jari pada kaki belakang. Memiliki kulit yang lembab menjadikan hewan ini lebih suka tinggal di habitat yang dekat air atau tempat dengan tanah lembab. Selain itu beberapa spesies ini pun tinggal di air sepenuhnya, namun ada pula yang hanya tinggal sementara.

Secara keseluruhan Salamander adalah hewan karnivora, hal ini dimulai sejak salamander masih muda, yang memakan daphnia kecil atau mikroorganisme kecil di air kolam. Setelah dua minggu baru memakan daphnia besar.

Meski masih satu spesies, ternyata beberapa salamander tidak memiliki alat pernapasan yang sama. Beberapa dari hewan ini ada yang memiliki insang, sedangkan beberapa menyerap oksigen melalui kulit.

Penasaran seperti apakah jenis hewan satu ini? Berikut faktanya yang dilansir Keeping Times dari berbagai sumber, Rabu (5/10).

1. Hidup lebih awal daripada dinosaurus

foto: Phys.org

Triassurus sixtelae hidup 230 juta tahun lalu selama periode Trias. Fosil dari salah satu salamander batang era Trias yang ditemukan di Kirgistan pada 2020 adalah salamander tertua yang pernah ditemukan.

Hewan amfibi kuno ini menunjukkan perkembangan awal salamander dan memberikan latar belakang perbedaan antara salamander dan amfibi modern lainnya, seperti katak. Sebelum penemuan pada 2020, fosil paling awal yang berasal dari periode Jurassic ditemukan di Tiongkok.

2. Axolotl

foto: commons.wikimedia.org

Salamander axolotl memiliki sifat langka untuk mempertahankan ciri-ciri larvanya sepanjang masa dewasanya. Kondisi ini, yang disebut neoteny. Dimana dia mempertahankan sirip punggungnya yang seperti kecebong, membentang hampir sepanjang tubuhnya, dan insang luarnya yang berbulu, menonjol dari bagian belakang kepalanya yang lebar.

Kerabat dekat salamander, harimau, axolotl bisa sangat besar dengan panjang satu kaki, meskipun ukuran rata-rata mendekati setengahnya. Mereka biasanya berwarna hitam atau coklat berbintik-bintik, tetapi varietas albino dan putih agak umum, terutama di antara spesimen penangkaran.

3. Amerika utara memiliki lebih dari 245 spesies Salamander

foto: vtherpatlas.org

Amerika Utara adalah rumah bagi kebanyakan spesies salamander daripada wilayah lain di dunia. Kebanyakan dari mereka, spesies berada di Amerika Serikat, dengan Pegunungan Appalachian hotspot. tertentunya di sana terdapat keanekaragaman salamander.

Ada lebih dari 245 spesies salamander yang hidup di Amerika Utara. Diperkirakan 48 persen dari semua spesies salamander yang ada di dunia, hidup di Amerika Utara dan Tengah.

4. Beberapa spesies tumbuh lebih panjang dari lima kaki

foto: subscription.newscientist.com

Meskipun sebagian besar salamander memiliki panjang antara dua dan enam inci, namun ada beberapa spesies salamander raksasa yang dianggap sebagai amfibi terbesar di dunia.

Salamander raksasa Jepang diketahui bisa memiliki panjang 1,5 meter. Sementara salamander raksasa Cina tepatnya di sungai gunung berbatu dan danau di lembah sungai Yangtze, mampu tumbuh dengan ukuran rata-rata 1,2 meter, namun bisa mencapai 1,8 meter, sehingga dinobatkan menjadi salamander terbesar. Diyakini ada lima spesies salamander raksasa yang berbeda, meskipun beberapa sudah punah

5. Hellbenders

foto: citizen-times.com

Hellbenders adalah satu-satunya Cryptobranchidae di Amerika Utara, keluarga yang sama yang berisi salamander raksasa dari Cina dan Jepang. Spesies yang hampir terancam ini ditemukan di seluruh Pegunungan Appalachian.

12´╗┐ Hellbenders dapat tumbuh hingga 27 inch, tetapi rata-rata sekitar 17 inci. Mereka memiliki penampilan mirip dengan mudpuppy, salamander lain, namun jenis ini lebih besar, memiliki kulit keriput, memiliki lebih sedikit jari kaki, dan tidak memiliki insang.

6. Siren

foto: nationalgeographic.com

Salamander yang dikenal dengan siren adalah spesies yang memiliki tubuh seperti belut dengan kaki depan vestigial kecil dan tidak ada kaki belakang. Jenis ini tidak seperti kebanyakan salamander lainnya, mereka memiliki insang eksternal bahkan di usia dewasa.

Semua siren ditemukan di Amerika Serikat. Meskipun mereka adalah spesies yang paling tidak diperhatikan, mereka terancam secara lokal di beberapa daerah.

7. Mereka hibernasi di cuaca dingin

foto: fws.gov

Di daerah dengan cuaca dingin, salamander berhibernasi dengan mengubur diri dalam-dalam di serasah daun atau tenggelam ke dalam kotoran di dasar sungai. Salamander Siberia yang biasa memiliki kemampuan ini, bahkan bisa bertahan dalam cuaca dingin, yakni 58 derajat Fahrenheit selama tiga hari dan periode yang lebih lama pada suhu sekitar 31 derajat.

Kunci keberhasilan adalah penurunan bertahap ke suhu beku untuk memungkinkan waktu salamander mengubah cairan dalam tubuhnya menjadi bentuk “antibeku.”

Dalam periode kering atau kekeringan, salamander menggali di bawah tanah dan mati suri untuk menghemat kelembaban. Ini tidak selalu berhasil, dan salamander menghadapi tekanan kepunahan karena meningkatnya kekeringan akibat perubahan iklim.

8. Mereka dapat meregenerasi anggota badan dan organ

foto: herpsofnc.org

Salamander dapat meregenerasi anggota tubuh mereka. Tidak seperti mamalia, hewan ini tidak meninggalkan bekas luka. Kemampuan ini tergantung pada usia dan spesies. Salamander darat lebih tua dapat mengambil lebih dari satu tahun untuk menumbuhkan anggota tubuh.

Axolotl muda dapat meregenerasi anggota tubuh yang sama hanya dalam waktu 40 hari. Salamander tidak hanya dapat meregenerasi anggota tubuh, tetapi mereka juga dapat mengganti bagian jantung, paru-paru, dan otak yang rusak.

9. Mereka tidak memiliki pita suara

foto: gardenandgun.com

Salamander tidak memiliki pita suara, hewan lebih sering mencicit, membentak, atau membuat suara seperti ciuman dengan menjentikkan rahang mereka atau mengeluarkan napas tajam ketika mereka merasa terancam.

Sebagian besar, hewan ini berkomunikasi melalui sentuhan dan sinyal kimia. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa salamander dapat berkomunikasi dengan klik frekuensi tinggi, meskipun mereka tampaknya tidak memiliki struktur pendengaran yang diperlukan untuk mendeteksi suara tersebut

10. Hewan spesies keystone

Salamander melindungi kesehatan ekosistem, merupakan barometer habitat. sebagai spesies kunci, mereka sering menjadi predator paling banyak yang memakan nyamuk, serangga, dan hama lainnya, termasuk tikus.

Mereka juga berfungsi sebagai makanan untuk spesies predator yang lebih besar. Mereka membangun ilang yang menganginkan tanah untuk tanaman, dan lobang berfungsi sebagai rumah bagi spesies lain.

11. Musuh Terbesar Mereka Adalah Manusia

foto: dwr.virginia.gov

Manusia adalah ancaman terbesar bagi salamander di seluruh dunia. Pencemaran saluran air, pembangunan, pertanian, dan silvikultur membahayakan spesies salamander secara global. Penyakit introduksi dari salamander impor seperti Bsal atau jamur chytrid mengancam spesies endemik.

´╗┐Spesies lain, seperti salamander Flatwoods yang rentan, dirugikan oleh pembakaran yang terkendali. Spesies ini mengubur dirinya sendiri di musim panas, yang merupakan musim alami kebakaran hutan. Namun, hutan yang dikelola dibakar di musim dingin, ketika salamander dan larvanya secara alami berada di atas tanah.